Setup Menus in Admin Panel

Hubungi Kami Sekarang ! ‭03-8912 8168‬ | admin@junemohdsom.com
Profile Photo

Momen Bersama Makhluk Allah Bernama Pantai

Ibrah Diri

“Adakah ini bunyi kemurkaan Allah setiap kali manusia berbuat silap denganNya?”

Saya kurang gemar pantai kerana angin masin selalu membuatkan kulit rasa melekit. Saya juga selalu mengelak kawasan berair kerna saya pernah hampir lemas tiga kali. Pertama kali di pusar air Sungai Pahang, kedua di kolam renang dan ketiga di air terjun.

Kadang-kala kedegilan saya memang sukar dikawal. Namun, insiden seperti lemas tidak boleh diambil remeh. Adakah saya bersedia untuk lemas lagi?

Dua hari pertama saya di Port Dickson, saya tidak tenggelamkan diri di dalam laut luas PD. Malah saya tiada niat langsung untuk mencoba-coba. Pepatah Arab pernah menyebut, “Jika ada kali kedua, akan ada kali ketiga (dan keempat dan kelima…).”

Pada sesi Terapi Hening pagi Sabtu, saya memilih untuk memberi perhatian kepada bunyi di pantai. Ini adalah kali pertama telinga saya merakam dengan jelas bunyi ombak yang sebenarnya. Kuat sungguh bunyi ombak mengaum melepaskan deruan terakhir di kaki pantai.

Adakah ini bunyi kemurkaan Allah setiap kali manusia berbuat silap denganNya? Saya tanya pada diri sendiri, “Tidakkah kamu takut akan bunyi ini?” Ini adalah bunyi dari Nya, simbol kekuasaan Nya. Bunyi ini bisa mengaum tiga ribu kali ganda dan menenggelamkan bumi dalam sekelip mata.

Petang semalam, sebelum aktiviti terakhir BlackBox, tanpa berfikir seminit dua, saya cecahkan kaki ke air dan hapuskan diri di dalam laut cetek dan dalam beberapa saat segera terapungkan diri. Ini adalah pengalaman pertama saya float di laut dan dan dan… Inilah rasanya! Beginikah rasanya! Momen yang amat indah, melihat burung yang berterbangan, pergerakan awan dan bunyi ombak di langit Ilahi.

Lalu, saya terfikir. Bagaimana pula dengan orang yang JATUH LAUT dan terbiar di tengah lautan luas? Ketika terapung, mereka juga bisa menyaksikan senario yang sama seperti saya, burung-burung berterbangan dalam pusingan dengan tenang dan awan yang bertukar warna dan corak. Telinga mereka juga bisa mendengar bunyi mengaum ombak yang kuat. Benarkah? Benarkah begitu?

Namun, situasi saya semalam yang sekadar float di air cetek dengan situasi orang terapung dan terbiar di tengah laut keseorangan adalah DUA perkara yang jauh berbeza. Orang yang terapung di tengah laut berhari-hari sudah tidak menghiraukan keindahan momen burung-burung yang terbang dan pergerakan awan dan sukar untuk mereka bersahabat dengan air masin dan deruan ombak.

Begitu juga manusia, ketika hidup terumbang-ambing atau dilemaskan masalah, mana mungkin mereka bisa melihat keindahan hikmah di setiap zarah dugaan.

Dan, orang yang sekadar FLOAT di tepi pantai tidak mungkin memahami keadaan mereka yang FLOAT terbiar keseorangan di tengah laut luas berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Sesungguhnya, setiap kejadian telah disusun sempurna oleh Nya, diqolamkan di loh mahfuz sebelum manusia diciptakan.

Cekallah hati-hati yang terapung di tengah lautan dugaan. Belajarlah berenang agar kalian dapat segera pulang ke pantai.

 

Januari 21, 2015
A Writer Writes

 

24 November 2015

Jemput tinggalkan pendapat anda di ruangan komen !

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

top
Hak Milik Terpelihara © JuneMohdSom.com.

Login

Register

Create an Account
Create an Account Back to login/register